Papan Iklan

Monday, June 28, 2010

Fasa Pertama


Aku tak peduli dah dengan pakcik-pakcik berkopiah yang lalu-lalang naik motor.

Aku tak hirau dah dengan makcik-makcik yang berpayung nak pergi kedai atau balik dari kedai.

Aku tak heran dah dengan mat-mat rempit yang sibuk buat aksi sarkastik dengan motor dorang.

Aku tak kisah dah dengan drebar mahupun penumpang bas Eng-Giap dari Tampin ke Kuala Pilah mahupun dari Kuala Pilah ke Tampin yang berhenti betul-betul depan pagar rumah Omak (Mak sedara aku).

Aku tak perasan dah tangan, kaki dan badan aku yang berbintat-bintat dek menjadi sasaran gigitan lovebite nyamuk dan juga semut.

Aku tak ingat dah bila masa kain batik yang aku pakai bertukar menjadi seluar tido.

Dan, aku juga tak kira dah tahap keberatan dan ketinggian galah yang sememangnya melebihi aku.


Apa yang penting, dapat kait buah rambutan 3-4 kilo bawak balik Klang dah cukup bagus. Siap dah agih-agihkan dah. 1 plastik untuk budak-budak rumah, 1 plastik untuk berkelah kat opis dan 1 plastik lagi untuk mak mertua.


Errr...eh! eh! eh! celah mana datangnya mak mertua pulak nih? Cancel. 2 plastik untuk berkelah kat opis.



Durian? Dapat 2 bijik je. Tu pun dah kopak dengan tupai.


Fasa kedua
- Tunggu plan Kak Cho dan Citah. Bila weh? Gua tak sabor nih

Fasa ketiga - End of July. Pakat dengan abang aku nak pergi tengok dusun yang terbiar kat kampung.


P/S: Ngidam manggis dan mata kucing nih. Sabor-sabor.

Thursday, June 24, 2010

Tuesday, June 22, 2010

Situasi Itu

Satu hari di pusat membeli-belah. Tengah sedap pusing-pusing. Jalan-jalan perabih duit. Sambil cuci mata usha pakwe-pakwe hensem, komik dan DVD cerita Jepun. Tiba-tiba terdengar satu suara yang sangat familiar dari belakang. Gelak tawa dan suara yang tidak asing lagi sejak 10 tahun yang lalu. Yang pernah hadir dalam hidup aku. Toleh ke belakang. Sah. Skandal lama masa old skool dulu-dulu.

Aku ambil tindakan drastik. Berpusing mengadapnya. Mata bertentang mata. Masa tu, jantung berdegup kencang. Rasa nak pecah pun ada. Macam terkena renjatan arus elektrik bervoltan 1000kw. Tahap adrenalin tak ubah macam kereta lumba F1.

Kaki terpaku. Badan mula menggigil perlahan. Dahi pun dah berpeluh. Mulut terkunci. Tiada sepatah perkataan pun yang keluar. Diam. Sunyi.

Aku pandang dia. Dia tengok aku. Mata coklat cairnya masih seperti dulu. Bersinar lembut. Nak tegur ke tak? Bisu. Hanya membalas senyuman. Aitcheh! Apasal makin hensem nih? Dalam kepala ada sesi ulang tayang kisah lama. Sebijik macam cerita dalam movie.

Hati setan mula menghasut.

"Pergi tegur dia..pergi tegur dia. Lu tak rindu dia ke? Dah lama kan lu tunggu masa macam nih? 10 tahun beb!"

Arggghhhhh....setan betul. Apa aku nak buat nih? Glupp!

Aku buat selamber rock. Macam tak ada apa-apa yang berlaku. Kontrol macho. Gagahkan kaki melangkah ke arah rak-rak DVD yang lain. Tangan ligat membelek-belek DVD yang ada kat depan mata. Cuba berlagak hero. Buat-buat tak kenal dia walaupun dalam hati rasa nak jerit kuat-kuat dan teringin nak menatap mata coklat cairnya lagi. Bikin jiwa kacau lagi. Ooohhhh!

Dia pulak. Melangkah perlahan. Meninggalkan aku dengan DVD yang berlambak-lambak kat depan mata beserta dengan kenangan lalu yang menjelma diingatan. Dammmm!!

Ok. Sila abaikan situasi yang seterusnya.

Kerana, tu semua adalah imaginasi setan aku semata-mata. Amacam? Thriller tak?

Monday, June 21, 2010

Kerana Tangan, Hati Terluka

Cuba berlagak macho.

Tapi.

Semuanya hancur-lebur.

Ibarat.

Hampas nyor yang berterabur.

Apakah?

Sunday, June 20, 2010

Tukar

Tuan punya blog nih dah tukar identiti sikit.

Sebab?

Tetiba dapat 'wahyu' nak guna identiti baru.

Boleh?



P/S: Eh, macam mana nak ilangkan bau bawang? (ni kes kena potong bawang berkilo-kilo masa kenduri hari tu. Rugi air mata aku. Hehe)

Saturday, June 19, 2010

Sindrom Misteri

Aku mengalami sindrom misteri......

.

.

Iaitu...


.


.


.


M.A.L.A.S
nak update, blog, mukabuku dan yang sama waktu dengannya.

Bola pun aku tak layan.

Bahaya tak?


P/S: Tengah sibuk study cerita Jepun dan menghadiri kenduri-kendara.

Sunday, June 13, 2010

Dalam Kemeriahan Piala Dunia


Aku tahu. Satu dunia sibuk dengan bola. Makan bola. Tido bola. Minum coca-cola. 24 jam asyik bola-bola-bola. Dari yang kecil sampailah yang dah besar. Dari yang muda hinggalah ke yang tua. Lelaki mahupun perempuan. Tidak terkecuali. Semuanya cerita pasal bola. Pergi mana-mana sekali pun, bola adalah topik utama. Entri pun banyak pasal bola. Ye la. Sekarangkan musim bola. Memang patut la cerita pasal bola. Takkan nak cerita pasal badminton pulak. Kan dah lepas. Ye dok?

Eh! Esok 1 Rejab beb! Bola-bola jugak. Jom la tambah pahala dengan puasa sunat. Alang-alang dah bangun pukul 3-4 pagi tu, sahurlah sekali. Amacam?

Sabda Nabi s.a.w.: Hendaklah kamu memuliakan bulan Rejab,nescaya Allah muliakan kamu dengan seribu kemuliaan di hari kiamat.

P/S: Lagi 2 bulan nak masuk Ramadhan. Aku rindu nak Terawikh.


Wednesday, June 9, 2010

Cari Penyakit II


Malam tadi. Masa tengah dok selongkar fail-fail dan surat-surat dalam kotak mencari geran dan cover note kete. Tetiba TERjumpa 'surat cinta' dari Ibu Pejabat Polis Daerah Bentong.


Adeehh...deh...deh...deh...!!


Aku tak ingat nak bayar saman tahun lepas punya.


Serius. Memang aku tak ingat. Bukannya sengaja lupa.

Tuesday, June 8, 2010

Cari Penyakit

Minggu depan roadtax kete mati..

Aku tak ingat mana aku letak cover note dan geran yang tahun lepas punye..

Diulangi. Tak ingat. Bukan lupa..

Wednesday, June 2, 2010

Diam


Kata pepatah. Diam-diam berisi. Macam ubi dalam tanah (tiada kaitan dengan kartunis ubi).

Kata KRU. Diam itu pintar. Betul jugak. Orang yang bijaksana memang tidak bercakap banyak.

Kata orang tua. Diam itu tanda setuju. Tapi aku tak setuju 100% dengan pendapat ini sebab di akhirnya masih lagi tidak ada kata putus. Mengiya pun tidak. Menidak pun bukan. Tergantung.

Ada kalanya, aku diam bukan erti aku tewas. Aku diam kerana tiada sebab untuk aku berkata-kata.

Daripada aku mengumpat, mengutuk, mengata atau mengebang tak tentu hala. Baik aku diam. Kurang sikit berat belah kiri. Ye dok?

Dan daripada aku melalut tak tentu pasal dalam blog ini. Baik aku diam jugak. Biarlah bersawang dari aku menulis yang bukan-bukan (tapi memang aku banyak tulis benda-benda yang merepek pun). Haih!

Juga. Bila idea dan ilham berada tahap kering kontang. Jawabnya, memang aku diam, senyap, sunyi dan sepi la.

Eh? Apedehal aku merepek nih? Kan blog dah update nih. Aku dah tak diam lagi la kan?


"Barangsiapa yg banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barangsiapa yg banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya. dan barangsiapa yg banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya".
(Riwayat ABU NAIM)