Papan Iklan

Monday, February 1, 2010

Mengharapkan Keajaiban

"Ya Allah Ya Tuhanku, permudahkanlah untuk kami mencari abang Adha dan abangnya Ngah yang masih lagi hilang di laut. Selamatkanlah beliau dan saudara kandungnya. Ringankanlah beban keluarga beliau. Kami terima dan redha di atas ujianMu ini, Aminnnn..!"

Sabtu 30.01.2010. Petang. Lepak di rumah opismate, Nora, lepas balik dari opis.

"Kak, payah kalo Abang Adha tak de. Tengok budak-budak ni bukan main lasak," Tegur aku pada Kak Pidah.

"Memang payah Jue. Ini pun akak berani bawak sebab Ajue ada. Kalo tak, akak lebih rela duk rumah je," Kak Pidah sibuk berkejaran dengan anak-anaknya, Hazim 3tahun dan Hazmi 1tahun. Aku juga tidak terlepas berkejaran dengan mereka.

Ahad. 31.01.2010. Lebih kurang pukul 12.00tgh. Aku tengah mendobi. Tengok henpon, ada miscall dari Kak Pidah. Aku call dia balik.

"Abang Adha jatuh laut," Dengan tenang dia memberitahu aku.

"Hah! Astagfirullahalazimm..," Itu je yang aku mampu cakap. Terkejut dengan berita tersebut. Automatik otak aku mengingatkan aku kembali pada arwah abang aku.

Aku tak keruan. Resah. Tidak senang duduk. Abang Adha adalah suami kepada Kak Pidah. Mereka suami isteri bekerja satu opis dengan aku. Mereka juga ibarat keluarga aku di sini. Lagi pun anak-anak mereka memang rapat dan manja dengan aku. Apatah lagi bila keluar dan beriadah bersama-sama beliau senang kenalkan aku pada kawan-kawannya sebagai adik angkatnya.

Aku, Bai dan Kak Wan bergegas ke rumah Kak Pidah (Kak Pidah tinggal bersama dengan keluarga mertuanya). Menemaninya dan bersama-sama berdoa dan berharap berita baik yang akan disampaikan ke telinga kami. Cerita sebenar tentang kejadian tersebut masih lagi menjadi tanda tanya. Aku tengok Kak Pidah sangat tabah dan kuat. Setitik air mata pun tidak mengalir. Dia sempat berbisik pada aku, "Akak rasa Abang selamat". Aku hanya mengangguk lemah.

Lewat petang, Ayah dan Emak mertuanya pulang dari Jeti Pelabuhan Klang bersama dengan ahli keluarganya yang lain. Rumahnya semakin sesak dengan kehadiran jiran tetangga, saudara-mara juga rakan-rakan opis. Esakan tangisan kedengaran. Sedikit demi sedikit, air mata Kak Pidah tumpah akhirnya. Dan kami mendengar cerita asal dari salah seorang mangsa yang terselamat.

Abang Adha bersama dengan abangnya yang di kenali sebagai Ngah serta dua orang anak buahnya (seorang anak Ngah dan seorang lagi anak saudara Ngah - anak kakak iparnya) pergi memancing di Pulau Ketam pada pagi Ahad 31.01.2010. Kejadian berlaku kira-kira pada pukul 10.00 pagi.

"Masa tu dah nak sampai jeti. Dah dekat dah. Bot tak lah laju. Tetiba langgar sesuatu. Bot berpusing-pusing. Kami semua tercampak jauh-jauh. Abah (Ngah) tolak Mirul dari dalam air. Abah dan Mirul gilir-gilir timbul tenggelam. Kebetulan ada bot lain datang selamatkan Mirul. Lepas tu, Abah tenggelam terus. Memula Mirul nampak Pak Usu (Abang Adha) timbul. Lepas tu terus tenggelam. Air kuat dan berpusar," cerita Amirul yang berusia 14tahun. Sepupunya juga selamat.

Saat dia bercerita, aku berharap hanya keajaiban sahaja yang akan selamatkan Abang Adha dan Ngah. Aku hanya fikirkan yang Abang Adha selamat. Mungkin dia pengsan saja. Tak pun ada bot lain dah selamatkan dia tapi tak tau nak hubungi pihak yang berkaitan. Atau dia terdampar kat pantai mana-mana.

Sebelum balik ke rumah malam tadi, Hazim sempat melambai-lambai kepada aku dan Bai.

"Kakak, esok datang lagi yek rumah Hazim," Buat kali ke berapa ntah, air mata aku tumpah lagi.

Isnin. 01.02.2010.

Masih tiada khabar berita tentang Abang Adha dan Ngah. Suasana suram dan muram menyelubungi kami di opis. Ketika entri ini ditulis aku masih lagi berdoa dan mengharapkan keajaiban akan berlaku.

InsyaAllah. Semuanya akan selamat.

12 comments:

hanie said...

ya Allah...
besarnya dugaan ni..
insyaAllah..same2 kita doakan keselamatan diaorg..

amin..

yg_indah said...

aku doakn juga.

Koyuki said...

sama2 doakan
semoga abang adha selamat
buat kak pidah, sabar kak
ini semua kebesaran allah

sedih
T.T

afendi ariff said...

aku pun....
amin!

Kejora said...

Terima Kasih...
Harap2 doa kalian trmakbul..
Aminnnnnn....

Aku sangat sedih....

Farid Fernandez said...

AWAK...



JANGAN SEDIH.. BILA AWAK SEDIH. SAYA PUN SEDIH.....


SEMOGA KEKUASAAN TUHAN DAPAT MEMBERI RUANG UNTUK BERNAFAS LAGI...



AWAK...


SAYA NAK IKUT AWAK.....

Firol said...

Harap selmat semuanya..

Takdir apapun terima dgn keredhaan

Farid Fernandez said...

AL - FATIHAH



;'(

Frodo Baggins said...

astagfirullah...

innalillahh

semoga dipermudahkan segala urusan oleh Allah s.w.t. mengharap ada keajaiban. berdoa dan tawakal

Frodo Baggins said...

innnalillah ...

farwalis said...

al-fatihah.

dunia sesungguhnya memang sementara..

tabahlah kak Pidah!

Kejora said...

Terima kasih atas doa kalian..