Papan Iklan

Tuesday, April 20, 2010

DI LARANG MEMBACA Entri Ini!!

DI LARANG MEMBACA entri ini. Amaran pertama dari aku. Jangan tanya mengapa dan kenapa. Kerana aku ada sebab tersendiri. Serius. Sila berhenti membaca entri ini sebelum terlambat. Aku ulangi. DI LARANG MEMBACA entri ini.

Apa? Kamu ingat aku main-main? Bukankah aku sudah melarang kamu dari membaca? Kenapa kamu masih meneruskan bacaan kamu lagi? Sila patuhi larangan tersebut. Kerjasama kamu amatlah aku hargai. Terima kasih.

Aku tahu bahawa kamu masih lagi membaca. Tolonglah berhenti. Ini adalah amaran kedua dari aku. DI LARANG MEMBACA entri ini. Tapi, kamu tetap degil dan juga keras kepala. Betul. Apa lagi yang harus aku lakukan supaya kamu tidak lagi membaca entri ini? Merayu? Menangis? Padam entri ini? Atau tutup terus blog hasil tulisan merapu aku ini? Aaaarrggghhhh!!!

Kamu memang tidak mendengar kata. Kamu buat aku penat. Penat melarang spesis manusia yang degil dan keras kepala seperti batu. Mengapa payah benar untuk kamu menuruti arahan aku? Cukuplah. Aku tegaskan lagi di sini. DI LARANG MEMBACA entri ini sama sekali. Berhentilah sebelum terlambat. Tolonglah.

Masih lagi membaca? Aku berharap agar kamu tidak menyesali dengan tindakan kamu yang tidak mengendahkan amaran aku. Tiada gunanya jika kamu masih meneruskan bacaan ini. Apa yang kamu dapat hanyalah membuang masa dengan membaca entri yang tidak berfaedah, merapu dan mengarut ini.

Sakit hati? Ya. Aku tahu kamu sakit hati kerana tiada apa yang kamu dapat dari membaca entri ini. Kosong. Siapa suruh kamu bersikap degil? Bukankah aku sudah melarang kamu membacanya dari awal-awal lagi? Kepala batu betullah kamu ini.

Baiklah. Aku sudah berputus asa sekarang. Memandangkan kamu masih lagi membaca entri ini, aku mahu kamu tahu bahawa kamu adalah seorang manusia yang sangat degil dan suka melanggar arahan. Betul, kan?

Jangan marah kawan. Jika kamu tidak membaca entri ini, masakan kamu sudah sampai ke penghujungnya. Maaf. Entri ini hanya membuang masa kamu saja. Dan tiada cerita yang menarik pun untuk dituliskan pada kamu. Kerana itu aku melarang kamu membacanya dari mula-mula lagi. Menyesal? Padan muka kamu. Hahahaha....!!


~ Aku tak larang kamu nak komen banyak-banyak. Hehehe... Peace! ~

17 comments:

Farid Fernandez said...

gedik seh...

hahaha

Firol said...

betul2....farid..hehehe

Frodo Baggins said...

dilarang baca komen ini.

h a n i e said...

eh..ko citer psl ape ek..

ahahahha :P

embun d tengah malam said...

lawak la u ni

yusuf mujahidin ™ said...

hahaha...

~0~ said...

senget jugak da kau nie...hahaha

KeJoRa said...

farid::
haha..padan muka..sapa suh baca..=P

firol::
ceh..apsal xbekap aku?

frodo::
pandailah kamu buat larangan sendiri..hehe

hanie::
err...aku citer psl di larang membaca..ko xbacakan? haha

embun::
huhu...mekasih...=)

yusuf::
hehehee...peace bro..harap2 kamu gembira dgn entri ini..=)

~0~::
baru kamu tau aku nih senget jugak..hahaha..=P

Aku said...

Serius Aku xbaca.
Aku terus komen je...

Apasal..?
*saje buat2 tak tau*

afendi ariff said...

dah makan ubat?
heh!

puding roti said...

cheh. cium kang

hans said...

aku xbaca
terus komen'
hahahaha
bagus tak aku?

KeJoRa said...

Aku::
betol nih xbaca? td tgk dok terhendap-hendap gak dpn monitor..
hehehee...

afendi::
ubat?? yaaakkkkkkkkkkk!!!

puding::
nak cium sy? blehhhhh jerrrrrr...:P

hans::
bagus...nnti aku blanje cekelat..hehehe..

farwalis said...

nasib baik aku tak baca!

KeJoRa said...

farwalis::
hoh! tipu dosa..haha

Nukilan Insani said...

T_T... menangis aku baca entri nie... rasa nak baca sekali lagi jerk... sonokkkkk oiii... ekekekeeke :D

KeJoRa said...

nukilan::
hehehehe...=)